Surauku Telah Roboh

Kita menjadi sangat sedih. Kita menitikkan air mata. Kita menjadi berduka, ketika melihat akibat gempa di kota Padang dan sekitarnya. Konon, ribuan orang masih terperangkap dalam rerentuhan bangunan. Lebih perih lagi dengan kabar hampir 400 orang penduduk di tiga desa Padang Pariaman yang terkubur hidup-hidup, ketika saat berlangsung pesta pernikahan.

Mengapa harus sedih? Mengapa harus menitikkan air mata? Mengapa harus berduka? Manusia menjadi sangat tersentuh dengan peristiwa yang secara visual dirasakan langsung. Dapat menyentuh seluruh esensi perasaan. Bangunan porak-poranda. Gedung-gedung, rumah, sekolah, rumah sakit, dan masjid-masjid ikut runtuh. Tangisan orang-orang yang kehilangan.Kehilangan sanak-famili,harta benda, dan segalanya, yang pernah mereka miliki.

Tapi, pernahkah kita bersedih, ketika melihat Surau (masjid) yang sedikit jamaahnya, saat shalat tiba? Hanya orang-orang tua, yang sudah hampir uzur, yang pergi ke Surau, dan jumlahnya tidak sampai satu shaf. Anak-anak muda sudah jarang ke Surau. Mereka hanya duduk-duduk di dekat Surau, saat adzan tiba berkumandang. Tak tergerak hatinya untuk shalat. Padahal, Islam akan tegak bila para pemeluknya menegakkan shalat. Bila pemeluknya sudah tidak lagi melaksanakan shalat, pertanda agama itu akan roboh, dan pemeluknya akan ikut roboh.

Bila kita berkunjung ke Sumatera Barat, dan Sumatera, pada umumnya, keadaan itu, dan begitu sedikitnya orang-orang melaksanakan shalat di Surau.

Tidak ada cerita lagi, anak-anak di Sumatera Barat, yang tidur di Surau di malam hari, dan mengaji serta mnghafal Al-Qur’an, seperti dahulu kala. Mereka banyak tak lagi mengenal Kitabullah Al-Qur’anul Karim. Pemerintah daerah mewajibkan anak-anak belajar Al-Qur’an, karena sudah banyak anak-anak yang tidak lagi pandai membaca Al-Qur’an. Konon, dahulu di Sumatera Barat, ada ungkapan, yang memiliki akar sejarah, yaitu, ‘Adad bersendi syara’, dan syara’ bersendi Kitabullah’. Masihkah, Kitabullah (Al-Qur’an) menjadi pegangan, sandaran, dan rujukan hidup, serta pedoman hidup, terutama dikalangan masyarakat Sumatera Barat?

Pernahkah kita bersedih, jika anak-anak muda jauh dari agama Islam, dan tidak faham dengan Islam? Sekarang tak ada lagi, ulama, fuqaha, dan orang-orang yang ‘tafaqu fiddin’ (mendalami agama), yang lahir dari Sumatera Barat. Generasinya Buya Hamka, Buya Sutan Mansyur, Buya Malik Ahmad, Buya Zas, Buya Datok Palimo Kayo, Isa Anshari, dan Mohammad Natsir, sudah tidak tumbuh lagi. Orang-orang yang terdidik, dan memiliki pemahaman Islam serta komitment terhadap Islam, yang baik, sudah tidak tumbuh lagi.

Sekarang, yang ada hanya kaum ‘pedagang’, yang menjadi generasi baru dikalangan masyarakat ‘Minangkabau’, semangat mengumpulkan menumpuk-numpuk harta, itulah yang menjadi kecenderungan baru. Mereka semuanya sibuk dengan urusan harta dan dunia, tapi mereka tidak mau lagi mengenal akhirat, dan kematian. Mereka terus mengumpulkan danmenumpuk harta, setiap hari dan waktu, tanpa lagi mengingat Rabbnya. Di pasar-pasar, toko-toko, dan perusahaan-perusahaan, yang memberikan kenikmatan kehidupan dunia, dan melalaikan mereka, sampai melalaikan shalat.

Pernahkah kita bersedih, ketika melihat anak-anak muda di kota Padang dan sekitarnya, yang wanitanya tidak lagi menutup aurat mereka? Pergaulan bebas melanda kehidupan mereka. Mereka yang mulai makmur, dan menikmati melimpahnya materi menjadi sangat bebas. Tempat-tempat wisata menjadi saksi atas berubahnya kehidupan mereka. Di malam minggu, pesisir kota pelabuhan Teluk Bayur, menjadi saksi atas bentuk-bentuk kemaksiatan, mereka berengkerama antara laki dan perempuan yang bukan muhrim, dan mereka lupakan kepada Rabbnya.

Di kota Padang, mall, plaza, hotel berbintang, serta kafe, menggantikan Surau bagi anak-anak muda. Di kota tempat-tempat yang menjadi kunjungan wisata, dan didatangi turis asing, seperti kota yang dekat dengan Danau Maninjau, tempat lahirnya Buya Hamka, konon sudah berani pedagang, yang memiliki rumah makan, menjual minuman keras (bir). Tidak takut lagi dengan syara’ (hukum agama). Konon, kalangan masyarakat Padang, yang sudah makmur ekonominya, orang tua menjadi sangat ‘malu’, kalau anaknya masih menggunakan bahasa Minang.

Dikalangan masyarakat, diantara orang tua, banyak yang memberi nama anaknya, yang sama sekali tidak ada kaitannya dengan agama (Islam) yang mereka peluk, misalnya mereka memberi nama anak-anak mereka diantaranya, seperti Samuel, David, John, Edward, Oktovianus, Henry, dan lainnya. Sepertinya, menjadi ‘malu’ atau ‘takut’ memberi nama dengan kata-kata yang memiliki keterkaitan dengan Islam. Mereka menjadi terasing dengan agama mereka. Konon, juga orang-orang yang sudah kaya diantara menyekolahkan anak-anaknya ke sekolah nashara, karena gengsi.

Belakangan ini, terdapat pula, diantaranya, kalangan terdidik dari ‘Minang’, yang ikut dalam gerakan liberal, dan diantaranya telah ada, konon, yang berani menikahkan orang yang berbeda agama. Orang-orang ini yang disebut generasi ‘kosmopolitan’, menjadi genarasi baru dari rantau ‘Minang’, yang ada di Jakarta, dan disebut penganut faham ‘pluralis’, dan merasa generasi yang paling modern, dan berhasil meninggalkan budaya mereka, yang mereka anggap ‘kolot’.

Mengapa kita hanya menangisi bangunan yang porakporanda, dan kematian yang menimpa penduduknya?

Mengapa kita tidak menangisi terhadap mereka yang sudah jauh dari Rabbnya, dan meninggalkan agamnya Islam? Mengapa kita tidak menangisi generasi yang sudah jauh dari agamanya Islam, dan menjadi porakporanda akhlaknya, perlilaku kehidupannya, yang akan lebih menghancurkan lagi bagi kehidupan. Tidak ada artinya kerusakan dan kehancuran akhlak, disbanding dengan gempa yang porakporandakan itu.

Sebelumnya, mereka hanya disibukkan dengan urusan dunia, dan tidak lagi mengingat kematian, dan hari akhirat. Ketika datang peristwa yang menyentakkan kesadaran, mereka menangis, mereka tidak dapat menerima kenyataan. Padahal, semua kehidupan di dunia pasti akan berakhir, termasuk kehidupan manusia itu sendiri.

Wahai manusia, hiduplah sesukamu dalam keadaan sehat,

di bawah naungan istana-istana yang megah, dan segala keinginanmu terpenuhi,

di waktu pagi dan petang.

Tapi, “Apabila nafas sudah mulai tersengal, tinggal satu-satu di dada,

saat itulah kamu tahu pasti,

bahwa dahulu kamu tidak hanya terpedaya dengan kehidupan dunia”.

Betapa sedihnya hati ini, melihat Surauku telah roboh. Bukan karena dahsyatnya hentakan gempa, tapi Surau itu telah ditinggalkan ummatnya. Wallahu ‘alam.

http://www.eramuslim.com/editorial/surauku-telah-roboh.htm

Filed under: – – – dari eramuslim.com

About sesungguhnya pacaran dan musik itu haram hukumnya ( www.jauhilahmusik.wordpress.com , www.pacaranituharam.wordpress.com )

pops_intansay@yahoo.co.id
This entry was posted in artikel islam. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s